Direktur Museum Seni Aspen Heidi Zuckerman tentang Meninggalkan Dunia Museum

Seni
Source : www.artnews.com

Direktur Museum Seni Aspen Heidi Zuckerman tentang Meninggalkan Dunia Museum: “Ini Lingkup Terbatas”

Dua tahun lalu, sebelum meninggalkan pekerjaannya sebagai direktur Museum Seni Aspen di Colorado, Heidi Zuckerman diminta untuk membicarakan kariernya di sebuah acara yang dipimpin oleh sebuah organisasi untuk para eksekutif berusia 45 atau lebih muda. “Aku akan menceritakan kisah museum,” kenang Zuckerman pada saat itu. “Pelatih saya berkata,‘ Tidak, Anda harus menceritakan kisah Anda sendiri. Tentu saja, museum adalah bagian penting dari itu — tetapi apa lagi yang ada di sana? ‘”

Pertanyaan itu masih ada. Zuckerman tahu dia akhirnya akan membahas seni, tetapi bagaimana caranya? Setelah beberapa pemikiran, ia memutuskan untuk berbicara tentang film Javier Téllez, Oedipus Marshal (2006), yang ditugaskan oleh Museum Seni Aspen ketika ia berada di sana. Dalam karya tersebut, Téllez mengembalikan kisah Oedipus Rex menggunakan aktor non-profesional dari fasilitas untuk pasien dengan penyakit mental di Grand Junction, Colorado. Para aktor mengenakan topeng gaya Noh yang mengaburkan fitur mereka, dan menurut Zuckerman, ketika mereka melepasnya, pasiennya tidak sama.

“Dokter mereka mengatakan bahwa, ketika mereka kembali ke Grand Junction, mereka hidup dengan cara yang belum pernah mereka alami sebelumnya,” katanya. “Kami mulai membicarakan ide seni menyelamatkan hidup di museum ini. Ketika saya mulai semakin memikirkannya, saya menyadari bahwa komitmen saya adalah benar-benar menghubungkan orang dengan seniman yang membuat hidup mereka lebih baik dengan cara seluas mungkin. ”

Akhirnya, bagi Zuckerman, itu berarti meninggalkan dunia museum sama sekali. Setelah 14 tahun, ia meninggalkan Museum Seni Aspen sebagai direkturnya pada musim gugur yang lalu. Setelah mengorganisasi program yang diawasi ketat di lembaga itu — juga yang lain selama beberapa dekade di Berkeley Art Museum dan Pacific Film Archive di California dan Museum Yahudi di New York — Zuckerman telah memantapkan dirinya sebagai bakat besar. Pengumuman itu mengejutkan banyak orang. Dan langkah selanjutnya mengejutkan lebih banyak lagi: pendirian HiZ.art, platform peristiwa, pembicaraan, dan buku pribadi yang — dengan kebebasan dan semangat evangelis yang dibanggakannya dengan bangga — Zuckerman yakin dapat menjangkau audiensi dalam skala tertentu. lebih besar dari museum.

“Proyek kuratorial pertama saya berada di ruang kecil yang dikelola artis ini,” kenang Zuckerman tentang awal karirnya saat dalam kunjungan baru-baru ini ke New York, di mana dia berada di kota untuk memberikan ceramah sebagai bagian dari platformnya dengan artis Richard Phillips di ruang kerja megah Spring Place. “Penontonnya sangat spesifik — orang-orang yang sudah menyukai seni. Kemudian saya mengambil pekerjaan di Museum Yahudi karena saya ingin mendapatkan audiens yang lebih luas. Kemudian saya menyadari bahwa, dalam platform museum seni kontemporer, saya mencapai setiap tujuan yang dapat saya impikan. Dan bahkan masih, itu adalah ruang lingkup terbatas. ”

Di Museum Seni Aspen, Zuckerman membuat langkah besar — ​​dan akibatnya menghadapi kesulitan. Selama masa jabatannya, museum mengembangkan reputasi sebagai tujuan seni kontemporer di kota yang belum pernah menerima hal itu sebelumnya. Di antara mereka yang terpikat untuk tampil di lembaga selama 14 tahun adalah Vik Muniz, Yto Barrada, Ernesto Neto, Danh Vo, dan Amy Sillman. Ada juga desain ulang oleh Shigeru Ban, arsitek pemenang Hadiah Pritzker, dan peningkatan dramatis yang hadir. Tetapi beberapa di Aspen merasa bahwa program Zuckerman tidak terhubung dengan apa yang diinginkan penduduk setempat. Pada 2014, Denver Post melaporkan bahwa perlawanan semacam itu merupakan lambang dari “krisis identitas” yang dihadapi Aspen pada saat itu.

Zuckerman memandang waktunya di museum sebagai suatu keberhasilan — baik untuk seni yang ia perlihatkan maupun sosok yang ia tampilkan. Ketika dia mulai, tidak biasa bagi seorang wanita untuk begitu tinggi di museum. “Saya punya kurator perempuan yang lebih muda mengatakan,” Terima kasih banyak. Saya tidak berpikir Anda tahu dampaknya, ” katanya.

Akan ada kasus di mana orang dalam dunia seni akan bergabung dengannya untuk berdiskusi juga. Dia mengemukakan contoh podcast baru-baru ini dengan Helen Molesworth, mantan kurator Museum Seni Kontemporer Los Angeles. “Kami berbicara tentang gagasan tentang apa yang terjadi ketika Anda berdiri di depan sebuah karya seni dan Anda terharu hingga menangis,” kata Zuckerman. Deskripsi episode tersebut menargetkan pendengar yang ingin “membuat hidup mereka lebih baik!” – frasa yang dapat diterapkan pada banyak tawaran Zuckerman, yang hampir menyentuh budaya budaya kesejahteraan yang begitu luas saat ini.

“Banyak orang telah menemukan rasa ilahi di alam atau melalui spiritualitas,” kata Zuckerman. Dia berharap platformnya dapat melakukan hal yang sama dengan “menyiapkan struktur paralel, sehingga orang dapat memahami seperti apa rasanya. Ini kendaraan untuk bergaul dengan seni. ”

Sumber : www.artnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *